Selamat Jalan, Enin…

Terakhir kalinya ngeliat Enin susah payah nafas di ruang ICU Rumah Sakit Al-Islam Bandung hari sabtu sekitar jam 17.30. Udah banyak selang di sekitar Enin, ada yang ke hidung, mulut, infus di tangan. Sudut mulutnya kadang bergerak-gerak, jari-jari tangannya juga. Saya yang baru datang bisikin di telinga Enin sambil megang tangannya yang kerasa dingin, “Nin, ini Teh Dinda dateng”, Enin pasti denger, tapi ngga bisa berbuat apa-apa. Yang saya lihat selanjutnya Enin tetep nafas susah payah, dadanya keliatan naik turun begitu hebat, seirama sama bunyi alat nafasnya, yang berarti memang sekarang nafas Enin berasal dari alat itu.

Flash back ke sekitar 2 minggu yang lalu, waktu kakak saya mau pindahan ke Jakarta, sempet mampir ke tempatnya. Senyum Enin lebar seperti biasanya, cengirannya waktu itu keliatan lebih cantik karena sudah pakai gigi palsu barunya. Enin bahkan masih sempet ngejelasin cara bikin agar-agar kertas dari Garut. Dan seperti biasanya, saat kita pulang Enin bakal ngedadahin sampai mobil kita benar-benar ngga kelihatan lagi.

Flash back lagi sekitar bulan lalu, waktu Enin nginep beberapa minggu di rumah saya. Waktu itu saya ngga lama ada di rumah, kebetulan lagi libur dempet, saya masih ingat saya diminta untuk ngebuka-bukain obatnya, ngambilin air minum anget, ngobrol, segala macem.

Udah ngga inget lagi waktunya kapan, tapi dalam pikiran ini flash back terus-terusan keputer. Enin yang apik, rapi, meskipun sudah tua, pernah ngajarin saya masak agar-agar mocca lapis busa, ngasih saya bedak dan wadah untuk perhiasan punyanya. Enin yang kadang suka dijailin sama cucu-cucunya, yang pada akhirnya Enin cuma ngomong “heeh” sambil nyengir. Enin yang paling kuat waktu ditinggal sama Engki 12 tahun lalu. Enin yang suka tiba-tiba sedih sendiri, bilang kalau udah nyusahin, berandai-andai kalau Enin nanti dipanggil, dan masih banyak lagi kenangan-kenangan tentang Enin. Semuanya masih bener-bener kerasa nyata, senyata kehadiran Enin yang sampai saat ini saya rasakan masih ada.

Dan setelah itu muka Enin yang udah bersih ditutup sama kapas, ditutup lagi sama kain kafan. Setelah itu ngga bisa ngeliat muka Enin lagi, senyum lebar dan nyengirnya Enin lagi. Besok paginya Enin ditempatkan di peristirahatan terakhir Enin, yang memang sudah dipersiapkan tempatnya sejak Engki pergi. Tempat itu berada persis di belakang tempat peristirahatan Engki. Sedikit seneng karena pada akhirnya Enin bisa bareng sama Engki lagi, setelah 12 tahun lamanya. Semoga amal ibadah Enin yang solehah diterima disisiMu, ya Allah. Semoga kita semua bisa dipertemukan kembali di tempat yang indah nantinya.

Selamat jalan, Enin..

Gambar

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s