Demo Untuk Apa Ya?

Tiap nonton berita, pasti ketemu-ketemunya demo lagi. Di sini demo, di situ demo. Kalau udah gitu, langsung saya buru-buru pindahin channel buat nyari film Korea, daripada pusing liat orang demo…

Advertisements

Tiap nonton berita, pasti ketemu-ketemunya demo lagi. Di sini demo, di situ demo. Kalau udah gitu, langsung saya buru-buru pindahin channel buat nyari film Korea, daripada pusing liat orang demo…

Apalagi sekarang lagi heboh tentang kenaikan BBM. Gila, setiap berita dipenuhi liputan demo. Tuh kan demo lagi demo lagi. Arrrghhhhh

Kemarin ayah saya naik angkot, dan biasa deh, gayanya ke si sopir sksd banget. Ngajak ngobroool terus, (untung saya ngga ikut). Hahaha. Terus ayah saya cerita, kira-kira gini percakapannya,

A : wah, gimana nih pak, bbm mau naik?
S : yah, saya mah rakyat biasa. Kalau ditanya ngerasa dibebanin, yah, emang ngebebanin sih pak. Tapi saya yakin ko, pemerintah itu lebih pintar dari saya, dia lebih tau apa yang terbaik buat rakyatnya. Yang penting kitanya nurut aja, Pak.
A : (ternganga)

Ngga sih, sebetulnya saya yang ternganga denger cerita itu. Ni sopir intelek amat, mungkin lulusan D3 atau S1 sampe bisa mikir sejauh itu. Ya, ayah saya juga kaget denger jawaban sopir itu, bukannya keluhan yang ia katakan, tapi dukungan plus pujiannya yang mengatakan bahwa pemerintah itu pintar dan tau apa yang harus dilakukannya.

Ini juga yang bikin saya berpikir. BBM naik bukannya karena harga minyak dunia juga naik? Kalau harga BBM kita tetep, bukannya negara bakal ngerugi, trus ngutang lagi?

Minggu kemaren saya sempet ke BEM (bukan BBM) salah satu universitas terkenal di Indonesia (hayo tebak!), melakukan wawancara dalam rangka tugas PKn (yang rese banget), pembahasan organisasi yang mempengaruhi politik negara. BEM termasuk organisasi yang aktif berdemo. Dan baru-baru ini mereka melakukan demo kenaikan BBM (kalo ngga salah denger, maaf ya). Mereka ngejelasin kalau tujuan mereka ikut berdemo adalah ingin membela rakyat, yang selama ini telah mensubsidi segala sesuatunya sehingga mereka bisa kuliah seperti sekarang, dan sekarang mereka merasa harus membalas rakyat.

Wah, ternyata begitu pemikirannya! Kalau menurut saya bagus banget, balas budi gitu. Tapi…kenapa demonya harus demo BBM? Apa mereka ngga memikirkan yang tadi saya pikirkan (bukannya karena harga minyak dunia juga naik, blablabla). Saya yakin mereka punya alesan yang bagus, jelaslah, mereka jauh lebih pinter daripada saya. Hehehe.

Dan payahnya, saya ngga nanya soal itu. Antara takut dikira ngga nyambung sama topik, malu (halah), dll lah semua alesan (yang sebetulnya ngga masuk akal).

Jadi, tolong jelasin saya dong tentang demo-demo itu, terutama demo BBM. Pemikiran saya masih dangkal banget. Mohon dimaklumi ya, saya masih kecil. Belum misa mikir jauh. Makasih 🙂

18 thoughts on “Demo Untuk Apa Ya?

  1. gini teh dinda… kenapa pemerintah tidak memikirkan alternatif laen, selain menaikkan BBM, ya mungkin dgn efisiensi dalam pengeluaran pemerintah, seperti tunjangan2 yg gak jelas atau beberapa dana yg gak urgen buat dikeluarkan, atau dengan mengusut harta yg dikorupsi yg nilainya itu triliunan..

    soalnya, dampak dari kenaikan BBM itu luas banget, okelah rakyat kecil gak make BBM itu, tapi kan BBM termasuk komoditas yg elastis, yg bisa bikin semua harga jadi naek gitu..

    semoga sih gak naek lagi..

  2. keduax.

    sami2 bingung, kok ada demo terus jah. apakah demo salah satu cara untuk merayakan ultah ke100 kebangkiten nasional?

    bingung eh.

    *anak sotoi ngasih komen

  3. Rakyat kecil yang sebagian besar tinggal di pedesaan mah nggak pernah keliatan demo ya, mereka pasrah saja…dan sepertinya mereka lebih siap menghadapi krisis. Bagi mereka menemukan solusi alternatif lebih baik dari pada berdemo. Misalnya menghadapi krisis BBM, kelangkaan minyak, solusinya dengan kayu bakar, atau dengan tempurung batok kelapa dll. Ah ini mah sekedar contoh…contoh yang nggak penting.

  4. Wah, klo demo jaman2 sekarang mah pasti akhirnya2 rusuh…..

    Demo mah ga’ ush rusuh….. klo rusuh, pemerintah mana mo nanggepin…. dan lagi jaman sekarang mah mendingan urusin yg laen drpada kerjaannya demo doang…..

    Mending berprestasi dolo buat negara, baru demo(protes)….

    Tumben2 nya saiah ngomong kaek gini…. wakwawkakwakwak 😆

  5. sebenernya , kalo nanya saya juga tambha bingung
    abis , ngga ngerti juga dan bingung ama demo , mang abis demo semuanya bisa berubah total ? apa ngga lebih baik dengan tindakan yang nyata saja

  6. Harap maklum, mungkin kalau:
    1. BBM MURAH
    2. Cari kerja gampang
    3. Sembako murah
    4. Uang Pemilu, Pilkada dialihkan buat kepentingan rakyat
    5. DPR kerjanya serius
    6. dll

    gak akan ada demo, kalaupun ada mungkin demo tentang “Saya bangga hidup dan tinggal di Indonesia!”

  7. Non, mikir kamu sudah bener, tidak semua harus diselesaikan dengan demo. Tapi tanpa demo nanti dikira kita seneng seneng aja BBM dinaikkan. Memang alasan mahasiswa tsb cethek banget. Alasannya terlalu sederhana (atau mungkin karena yang mewancarai masih ABG ya..makanya mahasiswa jawabnya juga asal asalan kekekekek).
    Seharusnya memang BBM tidak usah didemo…sudah telat, kasep. Seharusnya dari dulu demo kenapa pemerintah tidak segera menggunakan energi alternatif, seperti angin, air, surya dll. Jadi demo yang bersifat antisipasi. Teriak ke pemerintah kalau tidak segera mikir energi alternatif jangan nanti cari alasan BBM dinaikkan.

  8. sopir angkotnya keren euy….. sumpah jawabannya keren banget….
    sopir2 lain yang ada mah (emang ngga semua sih) pasti udah langsung jawab pake nada tinggi yang kalo ditulis di blog jadi tanda ** trus kalo di siarin di tipi jadi bunyi tiiiit….. :mrgreen:

    kalo menurut saya sih ngga perlu itu demo2 BBM, saya lebih setuju ama pendapat mas datyo, kita (mahasiswa, pemerintah, semuanya) sebaiknya mikirin tentang energi alternatif, dan mungkin bisa diatasi dengan berhemat (kaya bike to work dsb). mungkin dengan itu pemikiran orang Indonesia bisa lebih berkembang daripada sekedar demo, apalagi yang ampe rusuh trus nuntut presiden ‘turun’. toh mereka kita yang pilih n mereka dipilih bukan untuk di demo. dan BBM naik juga ada alasannya.

    saya dukung demo itu kalo untuk sekedar menyampaikan pendapat, tapi saya ngga dukung demo untuk memaksakan pendapat, apalagi pake ribut2. kan kalo di Indonesia ada yang namanya musyawarah.

    komentar ngaco mode : on
    mungkin bagi mahasiswa rantau kaya saya, nebeng.com bisa jadi solusi yang baik 🙂

  9. Demo untukkkkkkkkkk cintaaaaaaaaaaaaa….. jiakakkaka

    kalo aku sih itu. kalo orang lain meneketehe…

    kakak jurnalis yaaaaaaaaa…… hayo… jgn bohong.

    salam kenal ya… dari aceh tercinta. xixixiixix……

  10. tapi ada seh kelompok yang demen demo 🙂

    sampe-sampe YM saya hampir setiap minggu dikirimin ajakan untuk demo 🙂

    salam ajah dari malang 🙂

    http://hmc.web.id (belajar inggris lewat nasyid)

  11. kalo yang demo biasanya orang yang sedik tau ,…..
    dia dah milih wakil rakyat tapi gak percaya atas pilihanya sendiri…

    salam dari brebes….

  12. Ke UI ya ? karena gak mungkin ke ITB atau UGM. Apalagi ke ITS sini 😛

    Kalo masalah demo… katanya sich supaya masuk koran dan suara mereka di dengar banyak orang… dan harapannya pejabat baca koran itu. Itu salah satunya.

    Hal lain lagi : ada kalangan yang berpendapat bahwa BBM tidak perlu naik karena ada langkah alternatif. Nach… demo ini ada yang mendukung langkah alternatif itu…

    Yang lain… banyak banget. Terlalu banyak sudut pandang kalo saya sendiri lihat.

    Toch udah naik. Yang naik bukan cuma Indonesia aja lo… negara lain juga ada yang naik

  13. Demo kenaikan BBM tuh sy kira salah satu tindakan yg sdh sangat bagus karena manyuarakan aspirasi rakyat indonesia bahkan suara bpk2 Polisi yang terkena imbas kenaikan BBM itu sendiri , tp alangkah lebih mulia jika dilakukan dengan karya2 intelektual , bukan dgn tindakan anarkis ( hehehe kan mahasiswa tuh kaum intelektual ) , BTW menanggapi proses demo itu sendiri …. sy rasa mahasiswa bs lebih arif dalam menindaklanjuti kenaikan BBM itu sendri , soalnya bukan di indonesia sj yg naik harga BBm bahkan hanya diindonesia harga BBm termurah di Asia tenggara ( tuh klo gak salah ya….. ) , trus pemerintah sdh langsung merespon keinginan rakyat dgn menarik diri dari organisasi OPEC ( jd gak perlu eksport minyak lg , buat kita aja deh ) so tinggal kaum mahasiswa aja … meneruskan perjuangan pemerintah itu dgn , membuat terobosan ya contohnya si BANYUGENI itu kan bisa buat alternatif BBM gt loh ? jd dukung dnk pemerintah , sampe kapan kt terus memaksakan kehendak kita sy yakin sampe anak kita gede ntar kan akan beres deh masalah pemerintah ….
    krn kebijakan 1 belum berjalan dan kita belum tau hasilnya udh di patahkan , tlg mahasiswa yg arif jgn dengerin tuh elit2 politik yg cr simpati dgn adu domba gunakan akal kalian dan hati nurani ok wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s