Cintaku untuk SimPATI :)

Terkadang saat malam, saya merasa kesepian. “Mana nih ngga ada sms apah??” Dan hati saya pun menjerit. “Oh ya, saya kan memakai simPATI”. Huahuahuaaaaa 😥

(maaf kalau postingan ini mengandung unsur promosi. ngga ada satu pun keluarga saya yang kerja di telkomsel kok ^^)

Advertisements

Terkadang saat malam, saya merasa kesepian. “Mana nih ngga ada sms apah??” Dan hati saya pun menjerit. “Oh ya, saya kan memakai simPATI”. Huahuahuaaaaa 😥

(maaf kalau postingan ini mengandung unsur promosi. ngga ada satu pun keluarga saya yang kerja di telkomsel kok ^^)

Kesel deh. Kenapa di sekolah saya jarang banget yang memakai simPATI. Jadi kan ngga bisa ngabisin bonus offpeak bareng. Itu lho, bonus sms yang dipakai mulai jam 22.00 sampai 10.00. Kalau diukur untuk satu sekolah, kan saya bilang jarang banget. Nah, kalau untuk ukuran satu kelas? Mmm, dari 40 anak, saat ini saya the one and only pengguna simPATI di kelas. Ironis. Mungkin itu bisa dibilang super duper mega power double triple jaraaaaaaang banget!

Dan provider apa yang mendominasi kelas saya saat ini? IM3. Ya, virus IM3 yang menyesakkan hati. Siapa sih yang nggak tergiur dengan tarif smsnya yang sangat murah? Apalagi baru-baru ini IM3 meluncurkan program tarif menelepon Rp 0,00000…..1 yang sampe dibuat kuisnya “Berapa angka nol di belakang koma?”, saking banyaknya nol yang diberikan.

Mungkin sekarang Anda menganggap saya bodoh karena tetap memakai provider yang pulsa 10.000 nya habis 3 hari (bagi saya 🙂 ). Tunggu dulu deh, saya mempertahan simPATI saya karena berbagai alasan.

Pertama karena nomor ini sudah saya gunakan sejak kelas 4 sd. Nomor ini juga yang saya cantumkan di buku tahunan sd dan smp saya. Dan baru-baru ini teman sd saya tiba-tiba sms ke saya, menanyakan kabar dan sekolah saya. Itu membuktikan bahwa orang-orang mengenal saya dengan nomor ini.

Kedua karena sinyal ngga pernah putus. Ketika di rumah nenek, sinyal provider mama saya dikit banget, tetapi sinyal kartu saya penuh dan sama sekali ngga berkurang.

Ketiga karena faktor pewe udah make. Entah kenapa, saya udah merasa klop memakai simPATI. Yaah, perasaan yang susah dijelaskan dengan kata-katalah :P.

Sempat Berpoliandri

Jika kartu simPATi saya punya mulut, mungkin saat itu ia menjerit histeris mendengar keputusan saya berpoliandri. Pengaruh teman-teman smp saya yang banyak sekali memakai IM3, dan…ketertarikan saya pada seorang lelaki, yang ternyata dia adalah anak dari Dirut Utama IM3 (hihihi, ngga penting banget sih), membuat saya tertarik untuk mencoba kartu tersebut.

Pulang sekolah saya beli perdana IM3 di emper jalan. Dan keesokan harinya, sebagai usaha menjadi menantu yang baik buat Pak Mertua di kantor IM3 😆 , saya pun resmi menjadi salesgirl illegal yang hobinya mempromosikan keunggulan IM3 di kelas. Tak lupa mencantumkan visi dan misi saya memajukan perusahaan Pak Mertua. Sampai sekarang, teman-teman smp saya pun masih mengenal saya dengan Miss IM3, karena kecintaan saya pada kartu, pemilik perusahaan, beserta anaknya tentunya 😆 . Setiap ada iklan IM3 baru di TV, pasti keesokan paginya teman-teman saya ribut ngeledek saya…

Memang tak bisa saya pungkiri, murah banget memakai IM3. Sms Cuma 100 rupiah aja, sesama IM3, di mana ketika itu banyak teman-teman sekelas saya memakai IM3. Tetapi, suatu saat saya merasa cape gonta-ganti simcard dan mengisi 2 kartu sekaligus setiap bulannya. Tekor juga kan. Akhirnya terpaksa saya mengorbankan kartu IM3 saya hangus terbakar. Yah, Pak Mertua, maaf… 😥

Alhasil sampai sekarang, saya masih memakai kartu simPATI saya. Untungnya ada satu orang teman smp saya yang memakai simPATI juga. Jadi tiap malam pasti menghabiskan puluhan offpeak kami untuk sms yang ngga penting.

Huah, simPATI. Beruntung saya setia padamu…:)

50 thoughts on “Cintaku untuk SimPATI :)

  1. hhaa. begat banget bisa setia gituu sama simpati.
    dulu aku juga pake..
    tapi akhirnya ganti ke im3..
    sama. gara-gara kalo aku sms g ada yg mau bales..
    katanya mahal. (kbanyakan temenku juga pake im3)

    terus waktu 3 lagi promo gratis..
    aku juga beli.
    karena temen”ku pada pake.
    dan mereka mengancam yg g pake 3 g bkal dibales smsnya..

    *huaduu. g punya prinsip banget ya?*

    sekarang no. simpatiku udah hangus..
    im3 buat internetan.
    3 buat nelpon sama sms kemana-mana..

  2. heheh bentar lg didatengi orang telkomsel tuh mbawain bingkisan.
    kok msh setia aja siy dek…yg laen dah bermunculan dg tawaran yg menggiurkan …

  3. Itu membuktikan bahwa orang-orang mengenal saya dengan nomor ini.

    ini juga alasan saya ngga ganti nomor sejak pertama kali punya HP soalnya aku ngga mau kalo lost contact ama mereka *hiks hiks jadi kangen* 😦
    dan beruntungnya, sekarang tarifnya relatif lebih murah dibanding yang lain. kekekekeke….puas puas puas…. 😀
    FYI : saya pengikutnya calon pak mertua kamu. jadi tahu donk kartu saya apa?! 😀

  4. Bagus cerita kamu, dan terlebih menarik ketika kamu tetap ‘istiqomah’ dengan simpati. Yah, buat yang hanya memikirkan murahnya telp dan sms, mungkin simpati tak akan jadi pilihannya. Tapi, buat yang ingin selalu mendapatkan sinyal yang bagus dan pelayanan yang menarik selain murah sms dan telp, simpati pasti diberi acungan jempol. HIduuuuuuuuuuuuuup simpati. Salam kenal ya

  5. Yah…. ngapain murah-murah… mending pake HT..!!!!
    Pake telkomsel dong… MAHAL…. berani..!!!???
    ^-^

    Emang klo di jakarta jarang banget sie yang pake telkomsel dengan alasan mahal… *dasar kere!!!*
    klo di jawa barat [khususnya Bandung] banyak yang pake telkomsel
    dari pada indosat…!!!!

  6. SimPati saya tahan 4 tahun sebelum akhirnya hangus kemarin minggu gara – gara memakai 1 HP dengan 2 Operator bersaing : 3 dan SimPati. Alasannya logis : Dibakar gara – gara saya lupa isi voucher. Manusiawi. 😉

    Pendapat pribadi, jangan mau ditipu sama iklan. Dan jangan mau pakai yang sementara saja. Saya lihat cara pemakaian telepon XL yang 25/detik ke semua operator (DULU) itu kelewat rumit. Baru bisa saat menit ke-2, dan lainnya. Hal itu tidak dicantumkan di iklan yang bersangkutan. Malah pakai tanda [*] dan berisikan memo “dengan ketentuan yang berlaku”. Bah. (Kebetulan saya lihat itu dari blog seseorang di dunia WordPress)

  7. Wah kalo saya poligami, antara As n IM3.
    Pake As karena kebanyakan teman saya pake As, n pake IM3 karena tarif GPRSnya yang termurah diantara operator lain.
    Saya komen di blogmu ini juga pake IM3 lho. :mrgreen’

  8. Haha.. saya juga masih setia sama simPATI ku non 😀

    Sejak kelas 1 SMA… mau ganti-ganti malah ngerepoti temen-temen nanti. Tapi kalo nanti terpaksa ganti ya ganti.. tapi belum saatnya. Hmm.. pulsa saya sampai 471000 gara-gara jarang dipakai 🙄

    Kalo mau sms-an sama saya gpp kok non :mrgreen:

  9. owh ini toh postingannya…
    huehehehe…
    alasannya masuk akal banget tuh
    kurang lebih alasan saya tetep pake kartu ini juga itu kok 😀

    eh tapi sekarang saya lagi bikin portfolio kartu dink
    cuma, saya portfolio bukan karena lagi cinta ama pemilik provider
    hahaha 😆

  10. wahaha makanya pake m3 aja kalee . hehe kan enak tuh bisa gprs ,, bisa bloggin dari hp juga kalo lagi bosen haha .

    nomer simpatinya yaa gausah dipake dulu kan gpp, isi2 kalo dah mo angus aja, ganti deh m3, smsan ama temen enak deh . hehe . salam kenal .. ! ^^

  11. yang bikin “Cape Deh..!!” dari Simpati adalah tarifnya yang kelewat mahal dan klo secara saya beliau tidak pernah mau menyesuaikan dengan kondisi pasar.

    Mentang-mentang sebagai pemimpin pasar, jadi tarifnya paling mahal.

  12. hi rekans knapa kita ga ke flexi aja CDMA termurah
    kata gw loo…
    ceritanya gini gw kan habis regitrasi Rp15rb eh bonusnya banyak banget n gw itung2 sampe Rp55rb> udah gitu ngobrol 1 jam cuma Rp735 murah bngt yaa….
    Klo semua pake flexi asyiiikkk x yaa.
    hehehehehe…. gara2 dikasih gratis ma teman gw.

  13. hidup juga simpate
    tos broo
    aku juga tetep setia ma simpati
    biar yang lain pada obral tarif ampe banting harga
    tapi simpati ga pernah bohongi konsumen
    ga kaya opret yang lain
    katanya aj murah
    ujung²na dezzzz pulsa abizzz
    bravo simpati

  14. Kalau saya, Biar Simpati, saya pake ukuran XL , selain Flexi-bel, kali aja si Mentari bisa masuk. Tapi…Halo…mbak Three gak denger ya?…No I am not Three but IM3 you know. Esia…lan,…ternyata ada juga orang bule bodoh. Cuma gue yang Smart gitu lohdan juga Ceria selalu. Jadi biar jelek yang penting banyak Fren ( heleh salah juga inggris gue ).

  15. Misionaris simPATI nih, gara2 simPATI udah nggak laku… Hi2x…

    Ada operator baru lagi tuh, Maxis. Tarifnya SMSnya flat Rp. 60 ke smua operator.

    /*misionaris Maxis 😆

  16. apapun kata orang saya tetap setia sama XL bebas dari pertama punya hape sampe sekarang. hihi…. saya sih ga terlalu mentingin harga, toh semua operator ujung2 jatohnya bakalan sama.

  17. jaman gini mesti poliandri ,simpati untuk sinyal dan flashnya…ceile sombong kali. dan axis untuk gratisan internet

  18. aduh, jadi pada promosi geneeeh. sorry layau, missglasses tak akan terpengaruh. hahaha. apalagi pas tau tarif simpati dipotong abis2an. sms ke sesama simpati 100 n ke operator lain 150. keren ngga tuh? 😆

  19. heheh missglasses bagus jg setia amat ama sempati. Seharusnya kamu ngak cuma jadi model brosur bimbel tapi jg sempati weleh weleh ngak mungkin…atau malah mungkin banget malah…jadi berandai andai 🙂

  20. kalo aku sih ikutan poligami,selaen simpati yg jrg dipake juga pake mentari pagi,gara2 dulu ada fritalkannya.ngomong2 boleh tau no nya ga?kalo boleh….

  21. idup simpati

    eh pernah mikir ga
    segimanapun murahnya provider
    pelanggan tetap harus isi pulsa karena pulsa yg dibeli punya waktu pake yg terbatas
    mulai dari 1 minggu mpe 1 bulan ato mungkin ada batas waktu penggunaan yg laen

    so walaupun pulsa masih ada, tetep harus beli pulsa baru

    jd ketimbang ngributin tarif
    mending cari pelayanan n fasilitas
    dengan tower di setiap kecamatan
    dijamin ga bakalan ilang sinyal

    aku pake simpati dari pertama kali aku kenal yg namanya hp n ga berubah mpe sekarang
    juga ga kenal yg namanya poliandri

    karena perkembangan kondisi ekonomi alias sekarang udah kerja, kartu simpati aku migrasi menjadi kartu halo (sama2 produk telkomsel)so ga perlu pusing harus beli pulsa tapi tinggal bayar akhir bulan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s