Mereka Berubah…

Bagaimana sih rasanya melihat teman lama kita berubah? Kalau lebih baik sih rasanya ikut senang. Namun jika mereka berubah ke arah yang negatif?

Advertisements

Bagaimana sih rasanya melihat teman lama kita berubah? Kalau lebih baik sih rasanya ikut senang. Namun jika mereka berubah ke arah yang negatif?

Ah, kangen sama teman-teman sd. Saya pun memutuskan untuk membuka friendster mereka satu per satu. Wah, mereka pada berubah yah. Pada makin cantik dan makin ganteng ^^. Lucu kan, membandingkan muka mereka ketika sd dan smp? Btw, teman-teman saya itu sekarang jadi adik kelas saya lho, mengingat dulu smp saya ikut kelas aksel ^^.

Ada juga yang makin gaul. Yang tadinya memakai kacamata, sekarang sudah memakai kontak lensa. Yang tadinya pendiam, jadi lebih cerewet (mmm, ngga yakin juga sih, saya cuma melihat dari mukanya aja). Yang tadinya giginya kurang bagus (hehe), jadi rapi karena sudah memakai kawat. Wualah, pokoknya macem-macem deh!

Yang saya sayangkan, sepengetahuan saya, hanya tiga orang dari sekitar seratus murid perempuan di angkatan sd saya itu yang memakai jilbab ketika smp. Ini membuat jumlah murid yang berjilbab di angkatan saya bertambah menjadi lima orang saja. Well well, inilah hasil pendidikan di sd Islam terkenal se Indonesia selama 6 tahun (bagi yang belum tau sd saya, bisa diliat di about si empunya).

Untungnya si kepala sekolah mungkin menyadari kejanggalan ini, dan akhirnya beliau memutuskan untuk mewajibkan pemakaian jilbab setiap harinya, dimulai angkatan adik saya yang sekarang kelas 6 sd. Berbeda dengan zaman angkatan saya yang hanya memakai jilbab dua kali seminggu saja. Mudah-mudahan muslimah di angkatan adik saya menjadi terbiasa memakai jilbab dan terus memakainya sampai lulus nanti.

Sampai sekarang saya masih keep contact kok sama sebagian dari mereka. Sekedar say hi atau nginget-nginget masa-masa sd kami. Mereka baik banget sama saya, sama seperti dulu, bedanya sekarang omongan kami lebih dewasa, bukan sekedar obrolan anak kecil lagi. Alhamdulillah deh, kalau gitu.

Semua itu masih bisa ditolerir, sampai akhirnya saya benar-benar kecewa dengan teman saya yang satu ini. Tak sengaja saya membuka profile friendsternya, yang sudah lama sekali saya tak kunjungi.

Saya masih ingat muka dia ketika sd. Bule-bule gitulah. Suaranya cempreng. Dan setahu saya, dia nggak banyak omong. Satu lagi hal yang bikin saya ingat sama dia, bahwa kakeknya adalah pemilik salah satu perusahaan bus terkenal di Indonesia. So, bisa dibayangkan tajirnya dia kayak apa. Gaya hidupnya memang bisa dibilang mewah. Sekolah Baseball di Senayan, turnamen baseball di luar negeri, sampai keliling dunia sering ia jalani.

Memasuki profile friendsternya, saya langsung tahu bahwa ternyata sekarang ia bersekolah di smp terkenal di Jakarta. Masih berbasis Islami, cuma spp-nya itu lho mba, muahal amat. Nama smp-nya hampir sama seperti nama sd saya. Bedanya kalau sd saya memakai huruf ‘a’, smp-nya memakai huruf ‘i’, tau kan?

Setelah itu saya langsung tertarik dengan foto-fotonya. Saya pun membukanya satu per satu. Dan betapa terkejutnya saya melihat foto yang satu ini. Bukan, bukan hanya satu, sekitar 3 malah, dengan variasi gaya yang berbeda.

Foto pertama, teman saya itu menggendong seorang cewek, di samping kirinya, terlihat seorang cowok mencium pacarnya, dan di samping kanannya, terlihat seorang cowok membawa segelas minuman entah apa, bersama pacarnya. Dan kedua foto lainnya hanya menunjukkan gaya yang berbeda, namun masih di luar batas.

Sedih deh saya ngeliatnya. Walaupun ngga dekat, tetapi dia tetap teman saya. Dia berubah seakan-akan menjadi lebih ‘liar’.

Memang, saya juga pernah mengalami masa ‘beger’ (ngerti ngga? Itu bahasa sunda), mmm, maksudnya masa gaul-gaulnya gitulah. Itu yang saya alami di smp dulu. Kerjaannya hang out terus ke mall, main, dll lah yang sebetulnya ngga penting. Namun sejak sma, entah kenapa saya ingin lebih mendalami agama. Dan itu juga yang saya liat pada diri teman-teman saya di sma. Mereka lebih dewasa, jadi jarang pergi-pergian, istilahnya, lebih antenglah. Bahkan banyak di antara mereka yang memakai jilbab ketika sma ini.

Mungkin teman-teman sd saya itu sekarang sedang mengalami masa ‘beger’ itu kali yah. Semoga aja mereka bisa menjadi lebih baik ketika masuk sma nanti. Bisa menjadi lulusan Al-Azhar yang sebenar-benarnya…(hihii, ketahuan deh sd-nya ^^)

19 thoughts on “Mereka Berubah…

  1. wakh..

    parah banget itu temen2 ente…

    HARDCORE! mereka berubah 180 derajat!

    ada beberapa perempuan dari smp pesantren saia udah berani buka jilbab!

    saia heran .
    susah emang untuk mejadi seorangmuslimah jang kaffah.
    banyak cobaan .

    kaya saya pengen jadi orang alim. kok susah.
    kebanyakan bejad jadinya..

    yah,, namanya sorga susah..
    oke keep going on STRAIGHT WAY..that HE HAS GIVE IT TO US..

  2. lah,, kok gak dikasih link FS-nya :mrgreen: ridu tau, pasti dia skul al-izhar kan.. heheh..

    berhubung gak ada link fs dia.. ridu coba liat2 fs dinda deh kalo gitu.. kira2 yg mana yah.. :mrgreen:

  3. (*setelah melihat orangnya*)
    yay.. parah juga yah.. ridu siy dari dulu udah tau kalo Al-izhar walopun skolah religius, tapi yg cewe seragamnya gak berjilbab gitu..

    hmm.. no wonder deh kalo anak2 aliz jadi kaya gitu..

  4. “Bedanya kalau sd saya memakai huruf ‘a’, smp-nya memakai huruf ‘i’, tau kan?”
    mmmmm…….. il izhir bukan??? 😀
    saya jadi pengen berpendapat, boleh ya:D
    emang lingkungan ama gaya hidup seseorang tuh berpengaruh besar ama pribadi seseorang. jadi semuanya balik ke pribadi masing2, gimana milih2 pergaulan. ama siapa kita harus berteman dekat dan sebaliknya ama siapa kita cukup cuman sekedar mengenal ato tahu saja. kan di Islam kita diajarkan buat berhubungan baik ama siapa saja, tapi tentu saja kita harus membatasi.
    untuk seseorang yang masih dalam proses pendewasaan, peran orang tua sangat diperlukan. dan orang tua akan mempertanggungjawabkan itu di hari akhir nanti.
    btw kamu pinter juga ya, ikut akselerasi, pantes matanya 4, hehehehe piss… 😀

  5. Hmm… setiap orang ada pengalaman masing-masing…

    bener kata komen diatas komen saya ini.. menurut saya yang menjadi masalah biasanya ideologi mulai terbentuk ( secara normal ) di SMA. Setelah itu pematangan lagi di masa kuliah.

    Sekali lagi kalo melihat sesuatu yg “normal” lo..

    Ya memang sangat tergantung faktor lingkungan + diri sendiri dalam hal ini…

    Mengenai teman… rata-rata lost contact sama temen-temen SD + SMP… udah lama sich 😦

  6. Apalagi kalo nanti udah kerja, ato pas kuliah lah, ketemu temen2 smp, ato malah sd, jauh lebih banyak perbedaan. Kan katanya yang abadi di dunia ini adalah perubahan *malah ngelantur* :mrgreen:

    Pengaruh lingkungan kali ya, din, dan untung dinda masih bisa bersilaturahmi sama mereka *keinget temen2 sd yg entah kemana*

  7. Beger, ari “sora” cempreng mah angger we butut…

    Saya melihat itu semua dari kacamata kuda saya di kelas IPS. Dimana semua orang, khususnya laki – laki, sudah menjadi dewasa. Ah, salah, rasanya masih seperti anak – anak yang berlagak dewasa. Main poker, nonton bokep, dan ribut di kelas.

    Ah, harus saya akui, saya juga berubah. 😦

  8. >> neorhazes : yeaaah, keep the straight way!!

    >> hanggadamai : ups…sepertinya anda benar…ngga, mungkin saya salah nulis, harusnya beuger..iya bukan sih?

    >> verlita : hikshiks, iya mba, makasih

    >> ridu : parah kan yaaah

    >> popok : yaah, kawin mah masi lama atuh, temen saya belum ada yg kawin. hahaha

    >> theloebizz : pasti, semua orang pasti berubah ko, yang beda cuma arah dan besarnya aja. lho? kaya vektor deh.

    >> arda86 : aksel kan bukan berarti pinter akademis, cuma pinter ngatur waktu aja, ngadepin pelajaran yang cepet.

    >> Gyl : ohh, bener juga sih, kuliah emang masanya pematangan. yaah, sayang bgt lost contact

    >> indra1082 : mungkin juga, soalnya saya blm pernah ketemu dia lagi. mungkin aslinya ngga separah itu kali ya

    >> achoey sang khilaf : hhe, makasih, dari dulu saya mang gini-gini aja ko. habis bingung, mo jadi gimana lagi?

    >> RhyzQ: hahah. nggalah, kenapa harus ngejitak?

    >> takochan : wah, jadi deg-degan ngeliat mereka pas kuliah. 😛

    >> harr51 : amin….

    >> Abeeayang™ : harusnya sih begitchuu

    >> MIhael Ellinsworth : yaaah *kecewa*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s