Maaf, Saya Tidak Mengenal Anda

Risih. Itu yang saya rasakan ketika disapa orang yang tak saya kenal, dan tak pernah saya lihat sebelumnya. itu sudah terjadi beberapa kali, dan saya yakin banyak cewek-cewek lain pernah mengalami hal ini 😥

Advertisements

Risih. Itu yang saya rasakan ketika disapa orang yang tak saya kenal, dan tak pernah saya lihat sebelumnya. itu sudah terjadi beberapa kali, dan saya yakin banyak cewek-cewek lain pernah mengalami hal ini 😥

Contohnya ini,

Saya bersama kedua teman saya pulang sekolah, melewati empang dan sawah. Dari jauh terlihat sekumpulan mas-mas berdiri di tangga. Perasaan saya ngga enak. Saya mulai menaiki anak tangga ketika mendengar salah seorang dari mereka berkata, “Hai cewek-cewek,”,”Yang pake tas coklat,”(teman saya),”Eh, cardigan kuning!”(teman saya yang satunya,”Oi yang pake kacamata,”(ini saya).

Atau yang ini,

Ketika itu kami selesai mentoring rohis. Saya bersama  1 orang teman saya berjalan melewati pabrik-pabrik yang kebetulan menjadi tetangga sekolah saya. Dari arah berlawanan berjalanlah rombongan karyawan pabrik. Serem deh, mana jalanan udah sepi lagi. Saya dan teman saya pun merapat ke pinggir jalan. Dan benar saja, ketika kami berpapasan dengan mereka…”Assalamu’alaikum, Bu,”, dan sahutan lainnya. Salam? Kami tetap menjawab salam itu, kemudian lari terbirit-birit. 😆

Masih denga orang yang sama,

Sehabis mentoring, saya, teman saya yang itu, dan kakak mentoring berjalan melewati pabrik seperti biasanya. Kebetulan ada karyawan pabrik yang lagi motong semak di pinggir jalan. Kami pun melewatinya. Dan nggak sampai 1 meter, tiba-tiba dia mengeluarkan suara seperti anjing. “Guk..Guk”. Maaf, tapi kami tidak kaget, dan saya bilang suaranya memang seperti anjing beneran. Hahahaha. “Emang rada kali tu orang,” ujar kakak mentoring saya sambil tersenyum memaksa. 😆

Ini juga,

Ketika itu saya akan naik ojek. “Klayan, Bang” ujar saya. “Klayan? Eh, ada yang tau Klayan ngga?” tanya tukang ojek pertama. “Eh, tau tau,” jawab tukang ojek kedua. “Anterin tuh. Lumayan tuh, siapa tau bisa dijadiin pacar. Masih muda lagi,” tukas tukang ojek pertama. Ni orang cerewet banget. “Apaan sih,” ujar saya sambil tersenyum memaksa 😉 .

Dan di angkot,

Angkot yang saya tumpangi sedang berhenti untuk menaikkan penumpang. Tidak sengaja saya melihat tukang kue cubit di depan sd. Saya menyesal memandang keluar, karena kemudian dia bilang hai ke saya sambil melambaikan tangannya. Hoalah.

Dan yang paling parah,

Saya dan teman saya baru pulang dari Rawamangun membeli jilbab. Kami menaiki metromini. Dan asal tau saja, itu pertama kalinya saya naik metromini sampai sekarang. Rada takut, ngga biasa gitulah. Sampai di tujuan, kami pun turun dan hendak menyebrang jalan. Suara tukang ojek memanggil-manggil kami, menawarkan ojeknya. Dan belum selesai menyebrang, (masih di tengah jalan), tiba-tiba seorang laki-laki yang mengendarai motor menarik lengan atas saya. What?! Kurang ajar, **********************. Hampir mau memaki-maki, namun tak sempat, karena saya teringat saya masih di tengah jalan, saya pun ngibrit naik angkot. Di angkot itulah saya bercerita dan mengumpat kepada teman saya. Waktu itu rasanya pengen nangis deh. Gila apa, saya merasa ngga dihormatin udah pake jilbab gini, jilbab pun saat itu saya memakai yang panjang.

Belum sempat sedih hilang, angkot pun berhenti, dan si supir mengobrol sejenak dengan supir angkot di sebelahnya. Tiba-tiba supir angkot di samping itu menyapa saya dan teman. Bener-bener…

Yang saya pikirkan, kenapa sih? Kenapa sih? Kenapa sih mereka gitu banget? Apa harus selalu gitu? Ah, kalau gini sih, saya jadi males keluar rumah.

Mulai saat itu, saya, bener-bener selalu menunduk. Saya ngga berani ngeliat keluar dari dari dalam angkot, saya ngga berani ngeliat ke mana-mana kalau lagi jalan, saya bener-bener nunduk. Hidup nunduk!!

37 thoughts on “Maaf, Saya Tidak Mengenal Anda

  1. mumpung lagi nganggur mo jalan2 dulu di blog orang 😀
    besok besok make kacamata kuda aja biar pandangan lurus ke depan.
    tapi gpp, kamu kudu banyak bersyukur, kalo masih ada yang godain kamu itu tandanya masih ada orang yang perhatiin kamu, entah itu karena kamu cantik, ato karena bulu idung yang keluar – keluar dengan liar, ato ada upil di jidat aku ngga tau 😀

  2. susah ya mbak jadi cewek yang cantik..
    resikonya, banyak co yang liatin ampe kaya si abang ojek yang narik2 gitu…

    hha
    nunduk?
    btw ttg nunduk, semua anak d pesantren jg begitu..
    bgus tu mbak, nunduk aj…hha, byar g kliatan keayuan ny

    :mrgreen:

  3. hhe.
    kocak d kisah ini.
    ternyata banyak ya yang ngerasain hal sperti ini.
    ak juga kek gtu.
    rasanya bt bned d pztinya.
    tp. lama” mereka bosenn ko.
    hha*

    e. slamm knall*

  4. resiko cewek, apalagi cantik, banyak laki-laki yang tidak tahan untuk tidak say hai…

    kasih aja senyuman ke mereka, beres urusan. semakin menunduk, atau semakin kelihatan malu atau takut, biasanya mereka akan menjadi-jadi…

    disyukuri aja, toh hanya disapa, itu berarti ada sesuatu yang menarik pada dirimu :d

  5. itua tandanya kamu memiliki aura yg menarik.
    Aura itu akan menarik orang2 untuk trus memperhatikanmu.
    Salah satu yg positifnya: blog kamu tumbuh dengan cepat..
    yg negatifnya ya itu yg udah kmu ceritain diatas.
    Yg jelas kamu harus selalu bersyukur kpd Allah atas kelebihan yg kamu mliki.

  6. hha*.Yang kayak gtu emang ngeselin banget.Tapi bersikap biasa aja. Klo takut malah tambah jadi aja. Eh, sekalian. Salam kenal. Temennya irfan ya?

  7. Lam’ kenal,

    kek gitu banget yah? padahalkan seharusnya laki2 itu yang harusnya selalu “menundukan” pandangan 😦

  8. @maxbreaker : gak semua cowok kalee..

    ya sudah, yg dinda lakuin sudah tepat, yaitu menghindar dan selalu waspada dari ulah2 orang jahil

  9. eh yang pake kacamata….

    ** kan uda salam kenal, jadi ga terlalu ga kenal-kenal amet **

    Yaa.. anggap aja ujian agar ga “sombong” kali ya ?
    tapi cewek yang aku kenal sih sering bilang kalo digituin
    suka “risih” aja… apalagi kalo cowok-na banyakan dan ‘nampak’ ga bener… (apa itu ga bener? ah saya juga bingung)

    ** memangnya apa yang mo mereka buktikan ? **

    tapi ga cuma cewek kowk, saya juga pernah soal na 🙂
    yaaa kalo disalamin ya walaikumsalam deh 🙂

  10. >> maxbreaker : yah, yang baek tinggal dikit doang dong. hikshiks

    >> arda86 : kebetulan sekarang sy lg pilek, jangan” gr” bulu idung keluar?! aaaa, tidaaaaak!

    >> neorhazes : ternyata ada yg mendukung jg klo saya nunduk. hehe

    >> honey* : emang, kesel bgt. btw gmn mo bosen mba, org sy ketemu org yg brbeda” tiap harinya. hahaha. salam kenal juga

    >> abahoryza : ooh, silakan silakan. ^^

    >> neorhazes : saran anda saya tampung. pernah tu saya ngusulin ikut kursus bela diri sm mama, eeeh, malah diketawain, katanya saya ngga pantes, hihihii

    >> deteksi : wuaaah, ngga berani sy mah ngasih senyuman k mereka, ntar malah ge er lagi. 😆

    >> hanggadamai : ah, apa bnr blog sy tumbuh dgn cepat hny krn aura sy? pdhl sy lbh senang blog sy tumbuh dgn cepat krn postingan sy 😥

    >> fauzan sigma : weleh, maen setuju ajah, hahah

    >> realylife : sy kenal anda ko. lho, linglung krn lama ngga posting?
    ngga, maksud sy, hanya 2 hari ngga posting? saluuut

    >> montecarlomafia : aduh, tp sy ngga brni klo macem2. iya, br kenal sama irfan, padahal smp seangkatan. hihii

    >> moeii : pengennya sih begitu 😛

    >> Um Ibrahim : betuuuul, harusnya cowo yg nunduk!!

    >> aRul : eh, kenapa maksudnya?

    >> ridu : pasti!!!

    >> ardianto : yap, pasti saya bakal hati-hatii ^^

    >> reedler : tunggu, tunggu, reedler juga pernah? pernah digodain juga? hahahaha

    >> abahroyza : yalilah, maen lirik-lirikan…

  11. contoh yang pertama itu mengingat kan gw pada salah seorang teman ketika di perpus kampus.

    Kalau ketemu orang yang berkata:

    “hai cewek, yang pake tas coklat”

    Pasti orang tersebut tergolong manusia tidak laku, alias bujang lapuk, wakakakakaka

    jawaban yang tepat:

    “mas nggak laku ya?”

    *tidak bertanggung jawab kalau digebukin*

  12. Kalau dasar mereka menggoda seperti itu karena kecantikanmu, kayaknya saya nggak heran. laki – laki yang kebetulan tidak mempunyai rupa kurang mendapat perhatian dari kaum Hawa. Lagi, mereka kesepian. 😕

    Teori, di dunia nyata tidak mungkin beraksi.

  13. heheheh….
    alhamdulillah, ternyata mereka anggap kamu itu cantik!!!
    maka bersyukurlah, dan jangan sombong tetap rendah hati….

  14. ati2 yah dek…emang jaman skrg susah…pake pakaian apapun teteup dijadikan sasaran lelaki hidung belang..
    berserah diri ajah…
    waspada perlu..tp jgn sampe paranoia yah…??
    takutnya kemana2 ketakutan lg..
    insyaAllah selalu berada dlm lindunganNya…amiin 😉

  15. @ridu
    lah yang ngomong semua cowo tu kek gitu sapa? Hah?
    Saya khan bilang KEBANYAKAN, bukan SEMUA.
    Coba bedakan antara 2 kata itu, dah pernah diajarin bahasa Indonesia kan di sekolah?

  16. >> abahoryza : heeeh, ngapain sih lirik-lirikan? hahaha

    >> quelopi : iya tuh, pengennya sih bilang gitu ke orangnya… 😛

    >> pink : wah, betul banget pink!

    >> indra1082 : beres deh!

    >> Mihael Ellinsworth : hahaha, betul juga yah

    >> dtRS : alhamdulillah, hihiii.

    >> theloebizz : amin ^^

    >> maxbreaker : udah udah…

    >> Markus : nyapa sih nyapa, tapi jangan di tengah jalan gitu dong, kan risih

    >> Gyl : amin dehh 🙂

  17. Risih. Itu yang saya rasakan ketika disapa orang yang tak saya kenal, dan tak pernah saya lihat sebelumnya. itu sudah terjadi beberapa kali, dan saya yakin banyak cewek-cewek lain pernah mengalami hal ini 😥
    ———————-
    Harusnya senang ada yang nyapa. berarti itu orang ingin kenal. sekalipun dia itu tampang FREE MAN. eh tapi gimana jika yang nyapanya adalah PRIMUS, (pria Muslim) yang ikhwan banget !
    pasti dilirik dulu walaupun mengalihkan pandangangan. ah yang pentingnya gimana kita. justru yang repot itu yang PRIMUS itu, frend

    http://bancakan.wordpress.com/2008/03/16/kapan-dunia-ini-akan-aman/

  18. slama tu msh dlm batas wajar seh gapapa y..asal jgn sampe nyolek2 ato bkata yg kotor/ga enak utk ddengar.Kita sbgai makhluk sosial,wajar,mngkin mereka pgn kenalan / pgn tau sapa kita n tarnya bs jd tman..berfikir positif aj dech.perlu diingat jg..”tak knal maka tak sayang”..mas2 panggil mbak2 (kalian) dengan sebutan “hai,cewek2” tuh kan karena mas2 ga tau nama kalian…coba klo dah knalan dan tau nama kalian,pasti dech manggilnya nama kalian. Masih mending lho kalian cewek dipanggil nya cewek,coba klo manggilnya “Mas”…bakal lebih sakit hati kalee

  19. walah to,Mbak…Mbak…dgituin ma laki2 aj kok pusing dan sewot. Kalo masih da laki2 yg berbuat bgitu k kita,it means kita tuh masih menarik,cantik dan indah bagi lawan jenis…bayangkan ya,Mbak Yu..apa kata dunia kalo yg “suit…suit” tu adalah cewek jg…it means kita menarik bg Lesbong atuh?hihihiii takut…Lebih waspada aj utk kasus yg terakhir

  20. more pic plis biar adem…..[emang enak liat tulisan doang…hayah] tapi yg ada ijo ijonya yahhhh [wwuuuu dasar, ijo apa tuh ? kamsutnya..]

    ajining diri dumuning ing lathi….
    ajining ….. dumuning ing <– kalo ini lupa mantra jawa nya , kalo penasaran tanya ma mbak wikipedia hehehe….[pasti penasaran tuh..]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s