Sikap Keibuan Ini…

Apakah wajar jika seorang gadis berusia 15 tahun ingin segera menikah?

Advertisements

Apakah wajar jika seorang gadis berusia 15 tahun ingin segera menikah?

Please, jangan ketawa ketika membaca artikel ini. Aku cuma mau share perasaan yang aku alamin, yang aku kira ngga semua orang ngerasain.

Menikah. Merinding aku dengernya. Sometimes aku ngebayangin kalau aku menikah dan punya anak. Aku harus mengurus suami, mengurus anak, merawat rumah, masak, dan…aku senang membayangkannya. Dengan helaan nafas yang panjang…aku dapat menyimpulkan, aku mau menikah dan jadi seorang ibu.

CORET!! Terkadang aku menepis kesimpulan itu. Aku benar-benar malu. Ketika semua teman-temanku sibuk berpikir bagaimana agar mereka dapat tampil menarik dan dilirik cowok, ke mana mereka akan bermain minggu ini, aku, terus, dan terus merencanakan masa depanku, bukan cita-cita, namun menjadi seorang ibu rumah tangga.

Dalam pikiranku, membayangkan, betapa terharunya ketika seorang bayi akan lahir dari rahimku, dan ketika seorang suami berdiri ikut tersenyum di sampingku. Tidaaaaaaaaaak, apa itu tidak terlalu jauh, Din?

Itulah aku. Sejak smp semua temanku sudah mengerti aku. Semua itu berasal dari percakapan kami ketika tsunami melanda berbagai daerah :

“katanya bentar lagi Jakarta ancur?”

“aaaaa, ngga mau, gw belom nikah!” rengekku.

semua teman memandangku dengan nakal.

“aduuuuh, bukaaaaaaaaaaaaaaaaan!! gw pengen punya bayi, gw pengen ngurus suami, gw ngga mau mati sebelum nikaah!”

selain itu karena ini : ketika ada drama di smp, ada boneka bayi yang akan digunakan. Dari sebelum drama dimulai, aku sudah membawa boneka bayi tersebut dan sok-sok menimangnya. Hehhe, iseng.

Sejak saat itu teman-temanku menganggapku keibu-ibuan. Dan aku rasa anggapan mereka benar. Aku merasa senaaaang sekali jika melihat iklan seorang ibu yang menggendong bayinya, seperti iklan Prenagen insiasi pertama itu lho, tuh sampai aku pajang gambar seorang bayi yang menggenggam tangan ibunya + lagu OST Prenagen (My Boy – Lisa Ono)  itu di friendsterku.

terharu ngga sih?

 

Intinya, apakah ini normal?

25 thoughts on “Sikap Keibuan Ini…

  1. Asl….wah niat yg bagus tuh non…., kenapa enggak ? Aisyah aja nikah umur 6 taon dgn Nabi, trus ngumpulnya serumah baru berusia 9 taon, atau Fatimah nikah umur 14 taon dgn Ali. ehe…kasih semangat doang.

  2. he3 aku no comment deh,,
    yakin udah mau nikah??

    >>masalahnya nikah kan ga cuma punya bayi aja,,
    trus,, aku gak tau pasti,, tp coba deh dicari, kapan waktu nya rahim siap dibuahi,,

    >>trus,, ga berhenti disitu aja,, mau nikah sama siapa?? orangnya gimana?? keluarganya gimana?? *kalo orang jawa bilang bibit, bebet, bobot*

    nah,, kalo itu semua udah “OK” silahkan,, bukannya aku mau mengajak kamu untuk ikutan aku,, yang masih pengen untuk terus melihat hidup dan kehidupan,,

    >>well,, meskipun aku juga bnernya takut,, *takut kalo suamiku nantinya melarang aku untuk terus berkarier, sekolah dan melakukan hal lain,,*

    aku ga mau ada laki2 yang bilang ke aku,, You’ve seen enough,, dan akhirnya ngelarang aku ini,, itu,, atau menganggap aku istri durhaka dll,,

    well,, *bukan nasihat ya??* menikah itu gak gampang loh,,

    >>kok jadi panjang bgt ya?? tapi kalo kmu siap untuk itu,, ya silahkan,, aku pasti do’ain kok de,,

  3. >> raddtuww tebu : gini mba, sebetulnya saya jg ngga niat nikah sekarang, pasti sy udah dianggep gila ma ortu. cuma, normal ngga si anak kcl kea saya punya keinginan itu? soalnya slama ini g ad tmn saya yg punya pikiran sama. 😥

  4. gini mba, sebetulnya saya jg ngga niat nikah sekarang, pasti sy udah dianggep gila ma ortu. cuma, normal ngga si anak kcl kea saya punya keinginan itu? soalnya slama ini g ad tmn saya yg punya pikiran sama.

    Saya berpikirnya langsung nikah. Nggak ada pacaran. Kalaupun ada, biasnaya itu sudah langsung jadi calon tunangan.

    Makanya saya tidak pernah nembak cewek. (Sialnya, malah didatangi. 😕 )

  5. Normal aja sebenernya kalo km punya cita-cita menikah, jadi istri, jadi ibu dan mengurus mereka. Cita-cita itu jauh lebih berharga ketimbang keinginan untuk berkarir seperti yg banyak di gemborkan orang-orang.
    Bagaimanapun, dibelakang seorang lelaki yang sukses selalu ada seorang wanita hebat yang membuatnya menjadi sukses. Wanita itu adalah istri.
    Jadi, ga perlu merasa aneh…
    Kamu baik-baik saja ko…. 🙂

  6. well,, normal2 ajah,,
    mungkin yang lain juga kepikiran,, tapi presentasinya berbeda,,
    nah,, mungkin juga yang lain dipendem didalem ati,, smentara kmu diungkapkan,, well,, sah-sah saja lah,,

    kirain dah mau nikah bneran,, :mrgreen:

  7. Nikah muda emang banyak manpangatnyah, seperti mencegah zina soalnya khan udah ada tmpt pnyaluran yang sah :mrgreen:
    dah ada calonnya lum Din? Afa mau tak cariin? :mrgreen:
    kalu saya mah lum pengin tuh, saya pengen wujudkn dulu cita2 n obsesi saya buat jadi orang kaya untuk kemudian uang yg saya miliki itu dipake tuk mendirikan LSM yg membantu masyarakat.

  8. ass. mbak. Keinginan nikah walau umur masih 15 tahun adalah “normal”. Namun kita juga harus siap, khususnya secara moral. Ingat lho mbak, hidup ini bukan hanya nikah, punya anak dan mati. Tapi ada pertanggung jawaban lain yang harus kita sikapi. Namun, keinginan itu baik, sebab akan menghindarkan siapapun dari perbuatan dosa. salam.

  9. normal lah…normal banget…
    apalagi yg seumur saya…pengen banget nikahhhh..hehehehee
    *nunggu orang yg sapa tau mau ngelamar saya.. 😛

  10. Normal? ya iyalah.. bagus malah dinda gak fobia sm anak kecil.
    Tapi kalo umur 15 taon mau nikah… errr.. ya mungkin jarang ada saja, bukan gak ada. Ah, tapi pengen itu beda dengan segera-akan-menikah kan? 😉

    eh ya, pas masih kecil bukannya maenan paporit gadis kecil itu adalah maen ibu-ibuan? Anaknya bisa pake barbie, boneka panda, guling, kadang malah sisir :mrgreen: Ah, jadi inget masa kecil..

  11. >> raddtuww tebu : nggalah mba 😆

    >> maxbreaker : lah, kukira mau berusaha jd orang kaya supaya bisa membahagiakan istri :mrgreen: . boleh dicariin 😛

    >> Abeeayang™ : kan dizoom, weeeeks. hahhah

    >> ksemar : iya, umur sy tentunya blm mncukupi buat siap mental. salam juga ^^

    >> iverlita : pasti ntar jg ad yg dateng ko, sy doakan. chayo!!

    >> takochan : iya, mungkin gara” aku dulu keseringan maen ibu-ibuan kali yah 😉

  12. normal aja mbak…

    gandhi ama kasturba nikah pas 12 taun!

    aisyah istrinya nabi muhammad nikah pas 8 tahun!

    tapi yo kerna tradisi kito begini begono, yo wis, baru iso pas 25-an lah..sabar aza

    ane zhuga kebelet..pengen nikah..

  13. “Dalam pikiranku, membayangkan, betapa terharunya ketika seorang bayi akan lahir dari rahimku, dan ketika seorang suami berdiri ikut tersenyum di sampingku.”

    dan

    “Semua itu berasal dari percakapan kami ketika tsunami melanda berbagai daerah”.

    mmmmm, itu ujud keyakinan teteh bahwa setiap orang, kapanpun, dimanapun, sakit ato tanpa sakit, pasti akan merasakan yang namanya meninggal/mati. (Applous untuk teteh).
    kemudian teteh merasa gak adil klo semua itu terjadi ma teteh, dan teteh belum blom merasakan kebahagian di dunia ini.

    O..iya, saya pernah mendengar ceramah dari pa ustad bahwa untuk mendapatkan kebahagian dunia dan akhirat itu hanya dengan ilmu. (pikirkan sejenak).

    apakah mungkin, misalnya dengan teteh nikah di umur yang muda ini bisa bahagia. tanpa memperkirakan faktor lain. (kemungkinan selalu ada sih…hehe….)

    Teteh, kalo cma pemikiran ato keinginan wajar aj sih..!! mungkin itu faktor lingkungan di sekitar teteh aj yang membuat pnya pemikiran seperti itu………

    Tapi, klo itu sampai zzzzzzzzzzzzz pikir-pikir aj dulu……..
    santai aj lagi kayak dipantai………..hehe…..

    “semoga bahagia dengan sekarang menjadi seorang pelajar”

    eh….satu lagi….”keibuan” lagi banyak di cari cow…lho buat dampingin hidup…….!

  14. umur 15 tahun mo nikah? …
    klu bisa dipikir dulu dech sebelum jadi. apalgi situ masih sekolah, kelarin dulu sekolah. setelah mendapatkan pasangan yang cocok, seiman, seayunan, seperjuangan dll, baru dikau putuskan menikah. jgn lupa harus dpt persetujuan ortu masing-masing ya.. biar nikahnya langgeng dan jadi keluarga skinah mawaddah warohmah.

  15. yaaaa aku rindu ma istriku aq merindukan ia dimana karena aku belum pernah bertemu dengannya ataupun tau dirinya… aku cinta istriku pi dimana ia… rindu sosok istri and bayi imut darinya…:'(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s