Selamat Datang, Banjir!

Dari pagi langit sudah mendung, kemudian turun gerimis ketika dalam perjalanan sekolah. Ngga bakal ngira kalau hari ini bakal jadi hari yang ‘seru’.

Sesampainya di sekolah, hujan yang ‘asli turun’. Seneng banget, ngga jadi olahraga, akhirnya selama 2 jam pelajaran nganggur, main-main sama temen.

Hmm, itu sih awalnya, makin siang, hujannya makin deras. Ternyata jalanan depan sekolah udah banjir, bikin murid-murid penasaran pengen liat. Dan waaw, tingginya selutut ternyata! Untungnya ngga sampe masuk sekolah. Maklum, sekolah gw dibangun tinggi banget dari jalan. Hal ini bikin gw khawatir sama keadaan rumah. Akhirnya gw sms mama, kalau-kalau banjir di rumah. Alhamdulillah, kata mama ngga nyampe masuk rumah.

Advertisements

Dari pagi langit sudah mendung, kemudian turun gerimis ketika dalam perjalanan sekolah.  Ngga bakal ngira kalau hari ini bakal jadi hari yang ‘seru’.

Sesampainya di sekolah, hujan yang ‘asli turun’. Seneng banget, ngga jadi olahraga, akhirnya selama 2 jam pelajaran nganggur, main-main sama temen.

Hmm, itu sih awalnya, makin siang, hujannya makin deras. Ternyata jalanan depan sekolah udah banjir, bikin murid-murid penasaran pengen liat. Dan waaw, tingginya selutut ternyata! Untungnya ngga sampe masuk sekolah. Maklum, sekolah gw dibangun tinggi banget dari jalan. Hal ini bikin gw khawatir sama keadaan rumah. Akhirnya gw sms mama, kalau-kalau banjir di rumah. Alhamdulillah, kata mama ngga nyampe masuk rumah.

Tapi ngga sampai di situ, perlu mikir keras juga gimana caranya pulang. Sebetulnya yang ada di pikiran gw yaa, main banjir-banjiran. hehheh. Maklum, dari dulu ngga pernah maen banjir-banjiran sama temen sekolah, karena smp gw ngga pernah kebanjiran. Dan akhirnya, kita lewatin juga tuh banjir. Jaraknya ngga begitu jauh ko, tapi ngerasa seneng banget.

Belum selesai petualangan kita, ternyata jalan raya macet, susah nyari angkot, walaupun akhirnya dapet juga. Dalam 1 angkot, semua murid-murid kelas X dari sma yang sama. Gw dan temen-temen gw bercanda sampe ngakak, dan ternyata temen yang tadinya ngga gw kenal ikut ketawa juga. Ngga tau kenapa rasanya seneng aja waktu ketawa bareng. Seirus, padahal kita ngga kenal.

Di jalan gw dapet sms dari mama, dibilang jangan pulang dulu, jalanan depan rumah banjir, ngga ada mobil lewat. Fiuuh, mikir lagi deh jalan pulang. Ohyaa, becak aja! Pikir gw. Akhirnya, sampai blok tetangga, gw naek becak. Tapi jalannya harus muter, karena jalan biasa ngga bisa dilewatin. Kasian deh abangnya ampe turun dari sepeda trus ngedorong becaknya karena banjirnya dalem banget. Tak bayar mahal abang becaknya ^^.

Turun dari becak, langsung gw lewatin garasi rumah. Dan ya ampuuuun, hoeeeekkkkkkkkkk. Gw melihat ratusan mayat bergelimpangan mengambang di air. Mayat kecoak maksudnya. Banyaaaak banget. Dari yang paling besar sampe yang keciiiil banget. Satu kampung kali ya. Mati kena tsunami kecil-kecilan. Dengan bulu kuduk berdiri akhirnya gw lewatin juga tu garasi penuh kecoak.

Haaah, rumaaah, akhirnya gw nyampe juga. Gw disambut sama mama dan ade, sama seperti gw menyambut banjir tahun ini…

Fiuuh, pulang-pulang langsung mandi trus makan sop deh. hheh

5 thoughts on “Selamat Datang, Banjir!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s